Isnin, 7 Mei 2012

Amaran seorang anak terhadap Rintihan seorang Ibu..

Salam sejahtera,

Berbahagialah kepada sesiapa yang masih punya ibu dan bapa. Sesekali hati terasa begitu kesal mengapa dulu ketika ibu masih ada tidak ku jaga dia dengan baik. Tidak ku jaga tingkah laku dan tutur kata ketika bersamanya. Mungkin pernah hatinya terguris. Mengapa tidak ku gunakan sepenuh masa untuk menghiburkan hatinya..kenapa tidak ku gunakan semuanya untuk menggembirakan hatinya. Kenapa tidak aku yang menyedaikan makan minumnya...Sekarang terasa begitu rugi dan rindu untuk semua itu.


Begitulah rasanya bila mereka telah tiada. Menonton rintihan seorang ibu di kaca tv tempoh hari benar-benar menimbulkan rasa sayu dan sedih. Yakin , itu bukan lakonan, itu bukan ungkapan dari skrip yang ditulis. Bukan ada tuan pengarah atau penerbit lakon layar. Tak kan seorang ibu sanggup dipergunakan untuk menjatuhkan anak sendiri ?

Kita sering diingatkan dengan hadis Keredhaan Allah bergantung kepada keredaan kedua-dua ibu bapa. Kenapa akibat fahaman politik, akibat kesetiaan kepada ketua yang suka kepada huru hara, akibat taksub dengan pemikiran ala yahudi , akibat ketamakan kuasa dan kekayaan…maka ibu dan keluarga sanggup dibelakangkan.

dari sekecil tapak tangan, diberi pelajaran dah jadi orang berpangkat ..lupa tempat asalnya..lupa susah payah seorang ibu yang melahirkan..yang memberikan lampin untuk menutup tubuhnya dari kesejukan.
Hari ini si anak mengaku sayangkan ibu, mengaku perlunya institusi keluarga tetapi kenapa masih tidak mengaku kesilapan atau kekhilafan..masih angkuh tidak mahu memohon keampunan kerana menghiris hati ibunya. Masih menuding jari menyalahkan orang lain...aduhai..
Lupa bahawa memandang ibu bapa itu adalah suatu ibadah !

Teringat kisah di zaman nabi, Alqamah yang begitu seksa dan sengsara ketika nazak akibat sukarnya sakratul maut mengambil nyawanya yang terikat ..rupanya-rupa itulah balasan yang diterima akibat melebihkan isteri dari ibunya . Itu belum kisah Sitanggang, kisah Malim Kundang malah mungkin secebis cerita Batu Belah batu Bertangkup.

 Elok program tv Tanah Kubur tu buat kisah anak derhaka macam ni..bukan cerita karut tahyul sekadar peringatan kepada kita semua.

p/s : bila kali terakhir anda bercakap dengan ibu anda ??


2 ulasan:

al-lavendari berkata...

tidak syak lagi ini mesti kerja orang UMNO .. hehe

Tanpa Nama berkata...

memang tak syak lg kerja orang umno.....aduh kesian ibunya orang umno bagi duit...anak semua kaya2..semua salahkan orang..